Like Sampai Jari Patah

Sunday, 24 July 2011

Whatever you give to life, it gives you back. Do not hate anybody. The hatred which comes out from you will someday comeback to you. Love others and love will comeback to you.



Tujuan hidup adalah untuk mati. Tiada ertinya kehidupan tanpa kematian! Demikianlah maksud ayat ke-2 di dalam Surah Al-Mulk, Allah mengisytiharkan bahawa “Dia yang menjadikan mati dan hidup, supaya Dia menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya.”

Maka dari firman Allah SWT ini, jelas menunjukkan bahawa tujuan mati dan hidup itu diciptakan adalah untuk menguji siapakah di antara kita yang lebih baik amalnya. Untuk memudahkan pemahaman kita, bolehlah dikatakan bahawa yang terbaik di antara sekalian manusia ialah yang paling baik aktiviti dan kegiatan hidupnya. Seterusnya, bagi membolehkan kita mempunyai aktiviti, kegiatan dan amal yang terbaik, maka kita perlu menjadi Muslim yang sejati dan Mukmin yang unggul.
Untuk menjadi seorang Muslim yang sejati pula, perkara pertama yang perlu dilakukan ialah mengenal diri. Masalah utama umat Islam kini ialah kerana ramai di kalangan kita tidak kenal akan asal penciptaan kita sehingga akhirnya ramai di kalangan kita menjadi lupa diri. Lebih malang lagi, disebabkan kita tidak mengenal diri dan asal-usul kejadian kita akhirnya kita gagal mengenal keindahan Islam dan keutuhan keimanan yang sewajarnya sebati dalam diri kita. Benarlah kata pepatah Melayu, tak kenal maka tak cinta! Manakala dalam sebuah hadis mengatakan "Barangsiapa yang mengenal dirinya, dia akan mengenal Tuhannya"

Allah SWT yang Maha Bijaksana telah menjadikan sesuatu itu daripada tiada (Al-'Adam) kepada ada (Al-Wujud). Hakikat seluruh kejadian yang diciptakan ini, semuanya bertujuan untuk memainkan peranan ‘ubudiyyah' yakni memainkan peranan kehambaan dengan mengabdikan diri sepenuhnya kepada Allah dan sentiasa beribadah dengan penuh keihklasan. Semuanya ini diisyaratkan dengan jelas dalam lafaz firman Allah yang berbunyi :

وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْإِنْسَ إِلَّا لِيَعْبُدُونِ

“Dan tidaklah Aku ciptakan seluruh jin dan manusia melainkan untuk beribadah kepadaKu" (Surah Adz-Dzariyat : 56)

Prinsip ‘ubudiyyah ini telah diwartakan dalam Kitab-Kitab besar yang telah diturunkan dari langit sejak zaman berzaman dan dengan kemasnya disempurnakan secara muktamad dengan Al-Quran seperti yang dipetik dari ayat di atas.

Islam seterusnya menetapkan pembalasan di Akhirat yang dilambangkan melalui kewujudan nikmat Syurga dan azab Neraka sebagai satu lagi asas keimanan. Maka menjadi keperluan untuk kita memaknakan kehidupan ini dengan menjadikan Islam sebagai cara hidup kita, sesuai dengan makna Islam itu sendiri iaitu menyerahkan diri sepenuhnya kepada Allah SWT. Seandainya kita tidak serah diri, kita akan buat haluan sendiri yang akhirnya menyebabkan kita gagal dalam kehidupan duniawi dan Ukhrawi. Na’udzubillahi min dzalik.

Selain itu, seorang Muslim sejati tidak hanya mementingkan dirinya sendiri. Dengan memahami prinsip ‘ubudiyyah dan adanya Syurga dan Neraka, maka dia akan berusaha dengan sehabis daya untuk melakukan yang terbaik untuk dirinya dan masyarakatnya. Untuk dirinya ialah memperbaiki hubungannya dengan Allah dan untuk masyarakatnya yang kita sebut sebagai tanggungjawab sosial korporat, dia akan membantu dengan apa jua cara sama ada dengan tenaga, masa, harta, kepakaran, perkhidmatan dan lain-lain untuk memastikan Islam terus terbela dan memerintah dunia. Ini sekaligus akan melahirkan satu umat yang mana perasaan, percakapan dan tindakan mereka telah dikuasai oleh kesanggupan untuk hidup dan mati semata-mata kerana Allah SWT. Perjuangan dan pengorbanannya demi redha Allah!

Tanggungjawab sosial yakni peranan bermasyarakat yang merangkumi peranan dakwah dan islah ini amat wajar dihidupkan dan disemai dengan sesuburnya sebagaimana firman Allah SWT yang bermaksud :

"Kamu (wahai umat Muhammad) adalah sebaik-baik umat yang dilahirkan, (kerana) kamu menyuruh berbuat segala perkara yang baik dan melarang daripada segala perkara yang salah (buruk dan keji), serta kamu pula beriman kepada Allah (dengan sebenar-benar iman)". (Surah Ali ‘Imran : 110).

“Dan hendaklah ada di antara kamu, segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyeru yang maa’ruf dan mencegah yang mungkar. Mereka itulah orang-orang yang beruntung.” (Surah Ali ‘Imran : 104).

Selain itu, tanggungjawab sosial seorang Muslim ini juga dapat kita fahami melalui hadis Rasulullah SAW berikut:

“Perumpamaan orang Mukmin dalam kasih sayang, ramah mesra dan hubungan baik mereka adalah seperti satu jasad, apabila satu anggota padanya sakit akan menyebabkan semua anggota berjaga malam menahan sakit.” (Hadis Riwayat Muslim).

Malah, Rasulullah SAW menyifatkan orang Mukmin dengan Mukmin yang lain sama seperti satu bangunan yang saling kukuh-mengukuhi antara satu sama lain sepertimana hadis yang diriwayatkan oleh Imam Muslim dari Abu Musa Assyaari. Rasulullah telah menyifatkan orang Mukmin dengan Mukmin lain seperti satu bangunan menunjukkan perlunya peranan tanggungjawab sosial ini dipikul oleh kita semua!

Sahabatku semua, marilah kita sama-sama berusaha memperbaiki diri dan sama-sama mengajak orang lain untuk memperjuangkan Islam. Aslih nafsak, wad’u ghairak! Dirikanlah dahulu Daulah Islamiyyah dalam jiwa setiap Muslim, insyaAllah Islam akan ditegakkan. Sesungguhnya, kecemerlangan Akhirat adalah melalui prestasi hidup yang hebat di dunia! Fahamilah…

Mencintai Allah Dengan Murni



Ibnul Qayyim rahimahullah berkata, “Ketahuilah, sesungguhnya kecintaan yang paling berguna secara mutlak, cinta yang paling wajib, cinta paling tinggi dan paling mulia adalah mencintai sesuatu yang menjadikan hati tunduk mencintai-Nya; iaitu sesuatu yang menciptakan seluruh makhluk demi beribadah kepadaNya. Dengan dasar cinta inilah langit dan bumi tercipta. Di atas tujuan inilah seluruh makhluk diciptakan. Inilah rahsia kalimah Syahadah 'La ilaha illallah'. Kerana makna Ilah adalah sesuatu yang dipuja oleh hati dengan rasa cinta, kemuliaan, keagungan, kerendahan diri dan kepatuhan. Sedangkan ketundukan dan peribadatan tidak boleh ditujukan kecuali kepadaNya semata. Hakikat ibadah itu adalah kesempurnaan rasa cinta yang diiringi dengan ketundukan serta kerendahan diri yang sempurna. Allah SWT dicintai kerana kemuliaanNya sendiri yang sempurna dari seluruh sisi. Adapun selain Allah, maka ia dicintai apabila bersesuaian dengan kecintaan kepadaNya.”

Beliau melanjutkan, “Kewajiban untuk mencintai Allah Yang Maha Suci ditunjukkan oleh seluruh kitab yang diturunkan, dibuktikan pula oleh dakwah semua RasulNya dan juga fitrah yang telah dikurniakan Allah kepada diri hamba-hambaNya, selaras dengan akal sihat yang diberikan kepada mereka, sesuai dengan hikmah penganugerahan nikmat kepada mereka. Kerana sesungguhnya hati-hati manusia tercipta dalam keadaan mencintai Allah yang telah menganugerahkan kenikmatan dan berbuat baik kepadanya. Lantas bagaimana lagi rasa cinta terhadap Allah yang menjadi sumber segala kebaikan yang ada ? Segala macam nikmat yang ada pada makhlukNya maka itu semua berasal dari Allah SWT yang tidak ada sekutu bagiNya, sebagaimana ditegaskan oleh Allah dalam firman-Nya,

وَمَا بِكُمْ مِنْ نِعْمَةٍ فَمِنَ اللَّهِ ثُمَّ إِذَا مَسَّكُمُ الضُّرُّ فَإِلَيْهِ تَجْأَرُونَ

“Dan nikmat apapun yang ada pada kalian maka semuanya berasal dari Allah. Kemudian apabila kalian tertimpa musibah maka kepadaNya lah kalian memulangkan segala urusan.” (Surah An-Nahl : 53)

Nama-nama yang paling indah dan sifat-sifat maha tinggi yang diperkenalkan kepada hamba-hambaNya untuk menyingkap jati diriNya serta pengaruh-pengaruh yang timbul dari berbagai ciptaan-Nya maka itu semua merupakan sebahagian dari kesempurnaan, puncak kemuliaan dan keagunganNya.

Syeikhul Islam berkata, “…sesungguhnya apabila hati seseorang telah dapat merasakan manisnya penghambaan diri kepada Allah SWT dan lazatnya mencintaiNya maka tidak akan ada sesuatu yang lebih disukainya daripada hal itu sampai dia pun lebih mendahulukan cintanya kepada Allah di atas apa saja. Dengan sebab itulah orang-orang yang benar-benar ikhlas beramal kerana Allah akan terbebas dari perbuatan jahat dan keji, sebagaimana difirmankan Allah SWT :

وَمَا بِكُمْ مِنْ نِعْمَةٍ فَمِنَ اللَّهِ ثُمَّ إِذَا مَسَّكُمُ الضُّرُّ فَإِلَيْهِ تَجْأَرُونَ

“Demikianlah, Kami palingkan darinya (Nabi Yusuf) perbuatan yang jahat dan keji. Sesungguhnya dia adalah termasuk hamba Kami yang terpilih (ikhlas).” (Surah Yusuf : 24)

Kemudian beliau melanjutkan, “Kerana sesungguhnya orang yang mukhlis kerana Allah dapat merasakan manisnya penghambaan dirinya kepada Allah sehingga berupaya membentengi dirinya dari penghambaan kepada selain Allah. Demikian pula, dia telah merasakan manisnya cinta kepada Allah sehingga mampu membentenginya dari kecintaan kepada selainNya. Hal itu disebabkan hati yang sihat dan selamat tidak akan dapat merasakan sesuatu yang lebih lazat, lebih menyenangkan, lebih menggembirakan dan lebih nikmat daripada manisnya iman yang menyimpan sikap penghambaan diri, kecintaan dan ketaatan menjalankan agama hanya kepada Allah. Dan itu semua menuntut ketertarikan hati yang begitu mendalam kepada Allah. Sehingga hatinya akan menjadi sentiasa kembali taat dan mengingat Allah, merasa takut hukumanNya, berharap dan cemas keranaNya. Wallahu'alam..

Akhlak : Bunga Peribadi

Assalamualaikum wbh,
Sahabat-sahabat yang dimuliakan Allah SWT..

Telah banyak kali tajuk dan perbincangan mengenai akhlak diketengahkan dan diperdebatkan.. di mana jua sekalipun ianya sering diperkatakan.. Tetapi apakah hanya dengan perdebatan, perbincangan, forum perdana dan lain-lain lagi sudah mencukupi untuk membawa arus perubahan yang positif di dalam diri seseorang individu, keluarga, masyarakat atau negara?

Maka dari itu bajailah akhlak, pupuklah khuluq.. semoga akan terbina seorang insan yang kental iman dan taqwanya kepada Allah SWT

Bila bercakap tentang sekuntum bunga, bayangan indah dan harumnya akan tergambar di benak kita. Mawar adalah sekuntum bunga yang bukan sahaja indah dan cantik, bahkan harum pula. Ramai yang sukakan bunga ini. Lelaki atau perempuan semua suka. Cuma kekadang lelaki agak egois untuk mengakuinya. Biasalah... kan guys?! Gimme five !!

Dalam hidup bermasyarakat dan bersahabat, kita jadikanlah diri kita sebagai bunga yang disukai oleh semua orang. Bukan senang untuk mencuri hati semua orang ni. Lain manusia lain sifat dan perangainya, kan? Tapi walau apapun manusia, mereka tetap punyai fitrah yang sama. Mungkin kulit mereka tak sama, atau jam tangan mereka tak serupa, tetapi fitrah mereka sama dan serupa.

Fitrah manusia sukakan akhlak yang mulia. Akhlak yang mulia umpama bunga mawar yang disukai oleh setiap orang. Lihatnya pun dah sejuk hati, bahkan kasih sayang pula ditebarkan luas-luas untuk dinikmati bersama. Akhlak mulia seperti selalu menghormati orang tua yang lemah, mengasihi kanak-kanak, menghargai kaum perempuan, tidak menyakitkan hati orang lain, bercakap dengan nada yang lembut, murah dengan senyuman dan macam-macam lagi adalah contoh akhlak yang disukai oleh semua manusia walau siapa pun mereka. Bukan saja manusia, kucing, kerbau dan lembu susu pun suka kalau kita tidak menyeksa mereka.

Akhlak dalam Islam mempunyai kedudukan yang tinggi. Akhlak termasuk dalam perkara-perkara yang asas dalam Islam dan tidak dibenarkan berlaku perselisihan pendapat padanya seperti mana persilisihan pendapat yang berlaku dalam cara dan rukun ibadah seharian seperti solat, wudhuk, zakat dan sebagainya. Akhlak diletakkan dalam keutamaan agama dalam ranking yang kedua selepas akidah.

Bahkan Allah sendiri dalam al-Quran, telah menyatakan bahawa tujuan Rasulullah diutuskan ke atas umat manusia ialah untuk menyempurnakan nilai-nilai akhlak dalam masyarakat. Memang masyarakat, pada fitrahnya adalah berakhlak mulia tapi kedatangan Rasulullah adalah sebagai menyempurnakan lagi dan memperkukuhkan lagi nilai akhlak dalam masyarakat.

Bagaimana akhlak yang baik boleh lahir? Sekuntum bunga yang mekar lahir daripada pohon yang subur dan sihat. Begitulah akhlak mulia, ia lahir daripada tapak IMAN kepada Allah yang kukuh.

Rasulullah pernah menyatakan bahawa: "Kamu tidak akan masuk syurga jika kamu tidak beriman dan kamu tidak dikira beriman jika kamu tidak berkasih sayang...." Ini bermaksud ada perkaitan antara IMAN dan akhlak. Jika Iman itu baik akan lahirlah akhlak yang baik. Jika iman seseorang kurang baik maka akan lahirlah akhlak yang tidak baik. Akhlak adalah manifestasi daripada Iman yang teguh pada Allah.

Iman pada Allah ialah percaya bahawa Allah adalah tuhan dan kita adalah makhluk ciptaanNya. Semua manusia adalah sama di sisi Allah. Dengan mengakui keEsaan Allah, secara automatik rasa ego, bangga diri, rasa diri hebat, menghina orang lain, merendahkan orang lain akan terhapus dengan sendirinya. Bila semua rasa ini terhapus, rasa hormat, rasa kasih, rasa sayang, rasa bangga dengan orang lain akan datang dengan sendirinya.

Orang yang berakhlak mulia akan disukai oleh semua orang. Pandai mengambil hati orang lain sekalipun emosi sendiri terpaksa dikorbankan. Memang sukar untuk menjadikan kita disukai oleh orang. Cakap soal akhlak yang baik adalah senang tetapi bagaimana untuk berakhlak itu adalah sangat susah.

Penumpuan harus diberikan ke atas cara bagaimana untuk anda mengambil hati orang lain dan menjaga perhubungan anda sesama manusia dalam pelbagai keadaan. Dalam satu situasi mungkin anda ingin menegur rakan, dalam situasi lain, anda ingin menarik perhatian rakan, situasi lain, anda mahu rakan anda suka pada anda, anda mahu dihormati, anda mahu dihargai, juga mahu menghormati dan menghargai, atau mungkin ada ketika terdapat pertembungan antara kepentingan diri, atau perjuangan dengan menjaga hati sahabat atau masyarakat.

Apabila terlihat seorang Muslim yang baik dari segi pakaiannya, kemas, rapi dan cantik, mata kita terus tertaut padanya. Tambahan lagi apabila seorang Muslim itu baik dari segi pakaiannya, kemas, rapi dan cantik serta berakhlak dan berperibadi yang lembut, ingin sahaja rasanya mata ini tidak berganjak dari melihatnya terus.

Islam dan Akhlak tidak dapat disempadani. Titik.

Seorang Muslim hakikatnya tidak boleh digelar Muslim atau penganut Islam yang sejati andai dirinya tempang dari segi akhlak sepertimana yang telah digariskan oleh Islam. Sejauh mana manusia pergi, secantik dan sekacak mana manusia ciptaan ALLAh itu, pasti yang manusia inginkan adalah akhlak yang baik.

Dan akhlak yang baik itu tidak boleh dinilai hanya dengan pakaian sahaja.

Pssst ~ Percaya tak, akhlak islami itu lebih harum dari bunga yang mekar? Senyum sikit.

Jadi, tanamkan iman kepada Allah dengan sepenuh kepercayaan, yakin dengan janji Allah seperti kematian, ujian hidup, akhirat, malaikat, jin dan syaitan. Tanamkan bahawa ketaatan pada Allah SWT adalah kunci akhlak yang mulia, patuhilah peraturan Allah demi menjamin keamanan dan keharmonian yang kita sendiri idamkan. 

Sebagai mana kita ingin menjadi idaman seseorang begitulah orang lain ingin menjadi idaman kita. 
Sebagai mana kita tidak mahu menjadi kebencian orang, begitulah orang lain tidak mahu menjadi kebencian kita. 
Sebagai mana kita mahu disayangi, begitulah juga orang lain mahu disayangi. 

Jika semua mahu dikasihi, siapakah yang mahu mengasihi? Jika semua mahu disayangi, siapakah yang akan menyayangi? Sesungguhnya Allah SWT itu sahaja yang Maha Pengasih Maha Penyayang

"jika tidak dapat apa yang kita suka...belajarlah untuk menyukai apa yang kita dapat.."

Akhlak yang dihias indah dengan Islam, lebih indah dari bunga yang mekar.
Wallahu'alam.

Tangisan untukMu Ya Rabbi..



Rasulullah SAW telah bersabda, "Bahawa tidak akan masuk neraka orang yang menangis kerana takut kepada Allah sehingga ada air susu kembali ke tempat asalnya."

Dalam sebuah kitab Daqa'iqul Akhbar menerangkan bahawa akan didatangkan seorang hamba pada hari kiamat nanti dan sangat beratlah timbangan kejahatannya dan telah diperintahkan untuk dimasukkan ke dalam neraka.

Maka salah satu daripada rambut-rambut matanya berkata, "Wahai Tuhanku, Rasul Engkau Nabi Muhammad SAW telah bersabda, sesiapa yang menangis kerana takut kepada Allah SWT, maka Allah mengharamkan matanya itu ke neraka dan sesungguhnya aku menangis kerana amat takut kepadaMu."

Akhirnya Allah SWT mengampuni hamba itu dan menyelamatkannya dari api neraka dengan berkat sehelai rambut yang pernah menangis kerana takut kepada Allah SWT. Malaikat Jibril a.s mengumumkan, telah selamat Fulan bin Fulan sebab sehelai rambut."

Dalam sebuah kitab lain, Bidayatul-Hidayah, diceritakan bahwa pada hari kiamat nanti akan didatangkan neraka jahanam dengan mengeluarkan suaranya, suara nyalaan api yang sangat menggerunkan, semua umat manusia menjadi takut lantas berlutut kerana kesusahan menghadapinya. Allah SWT berfirman yang bermaksud: "Kamu lihat (pada hari itu) setiap umat berlutut (iaitu merangkak pada lututnya). Tiap-tiap umat diseru kepada buku amalannya. (Dikatakan kepadanya) Pada hari ini kamu dibalasi menurut apa-apa yang telah kau kerjakan." (Surah al-Jatsiyah : 28)

Sebaik saja mereka menghampiri neraka, mereka mendengar kegeraman api neraka dengan nyalaan apinya dan diterangkan dalam kitab tersebut bahwa suara nyalaan api neraka itu dapat didengar sejauh 500 tahun perjalanan. Pada waktu itu, akan berkata setiap orang hingga Nabi-nabi dengan ucapan, "Diriku, diriku (selamatkanlah diriku Ya Allah) kecuali hanya seorang nabi saja yang akan berkata, "Umatku, umatku."

Beliau ialah junjungan besar kita Nabi Muhammad SAW. Pada masa itu akan keluarlah api neraka jahim seperti gunung-gunung, umat Nabi Muhammad berusaha menghalanginya dengan berkata, "Wahai api! Demi hak orang-orang yang solat, demi hak orang-orang yang ahli sedekah, demi hak orang-orang yang khusyuk, demi hak orang-orang yang berpuasa, supaya engkau kembali."

Walaupun dikata demikian, api neraka itu tetap tidak mahu kembali, lalu malaikat Jibril berkata, "Sesungguhnya api neraka itu menuju kepada umat Muhammad SAW"

Kemudian Jibril membawa semangkuk air dan Rasulullah meraihnya. Berkata Jibril a.s. "Wahai Rasulullah, ambillah air ini dan siramkanlah kepadanya." Lalu Baginda mengambil dan menyiramkannya pada api itu, maka padamlah api itu.

Setelah itu Rasulullah SAW pun bertanya kepada Jibril a.s. "Wahai Jibril, Apakah air itu?" Maka Jibril berkata, "Itulah air mata orang derhaka di kalangan umatmu yang menangis kerana takut kepada Allah SWT. Sekarang aku diperintahkan untuk memberikannya kepadamu agar engkau menyiramkan pada api itu." Maka padamlah api itu dengan izin Allahu Rabbi.

Telah bersabda Rasulullah SAW, " Ya Allah anugerahilah kepada kami dua buah mata yang menangis kerana takut kepadaMu, sebelum tidak ditemunya air mata." 
Begitu cintanya Rasulullah SAW kepada umatnya sehingga mendoakan supaya kita semua terlepas dari azab api neraka.

Akan tetapi bagaimanakah dengan diri kita? Redhakah kita dengan segala ketentuan yang telah ditetapkanNya? 

Rasulullah SAW telah bersabda : ”Ada dua jenis titisan yang sangat-sangat dihargai Allah SWT. Titisan air mata kerana takutkanNya dan titisan darah yang ditumpahkan kerana berjuang dijalanNya.”

~ Menangislah.. menangislah.. menangislah.. ~

jangan kau tangisi apa yang bukan milikmu!



Dalam perjalanan hidup ini seringkali kita merasa kecewa. Kecewa sekali. Sesuatu yang luput dari genggaman, keinginan yang tidak tercapai dan kenyataan yang tidak sesuai harapan.

Dan sungguh sangat beruntung andai dalam saat-saat tergoncangnya jiwa, masih ada setitik cahaya dalam kalbu untuk merenungi kebenaran. Masih ada kekuatan untuk melangkahkan kaki menuju majlis-majlis ilmu, majlis-majlis zikir yang akan mengembalikan ketenteraman jiwa.

Hidup ini ibarat belantara. Tempat kita mengejar berbagai keinginan. Dan memang manusia diciptakan mempunyai kehendak, mempunyai keinginan. Tetapi tidak semua apa yang kita inginkan akan terbukti, tidak semua yang kita mahu akan tercapai. Dan tidak mudah juga untuk disedari bahawa apa yang bukan menjadi hak kita tidak perlu kita tangisi. Ramai orang tidak memahami bahawa hidup ini tidak hanya mempunyai satu hukum : harus berjaya, harus bahagia atau harus yang lain-lain.

Betapa ramai orang yang berjaya tetapi lupa bahawa semuanya itu pemberian Allah SWT hingga membuat mereka sombong dan bertindak sewenang-wenangnya. Begitu juga kegagalan sering tidak dihadapi dengan benar. Padahal dimensi tauhid dari kegagalan adalah tidak tercapainya apa yang memang bukan hak kita. Hakikat kegagalan adalah tidak terkait dengan apa yang memang bukan hak kita.

Apa yang memang menjadi milik kita di dunia, sama ada itu rezeki, jawatan atau kedudukan, pasti akan Allah sampaikan. Tetapi apa yang memang bukan milik kita, ia tidak akan dapat kita miliki. Meskipun ia nyaris menghampiri kita, meskipun kita bermati-matian mengusahakannya.

"Tiada suatu bencana pun yang menimpa di bumi dan (tidak pula) pada dirimu sendiri melainkan telah tertulis dalam kitab (Lauh Mahfuzh) sebelum Kami menciptakannya. Sesungguhnya yang demikian itu adalah mudah bagi Allah. (Kami jelaskan yang demikian itu) supaya kamu jangan berdukacita terhadap apa yang luput dari kamu dan supaya kamu jangan terlalu gembira terhadap apa yang diberikanNya kepadamu. Dan Allah tidak menyukai setiap orang yang sombong lagi membanggakan diri.." (al-Hadiid: 22-23)

Demikian juga bagi yang sedang berkeinginan terhadap jodoh. Kadangkala kita tidak sedar ketentuan Allah tentang jodoh kita, bukannya meminta yang terbaik dalam istikharah kita tetapi ia sebenar-benarnya ketentuan Allah: Ada yang berdoa "yang pentingnya harus dia Ya Allah! Harus dia, kerana aku sangat mencintainya." Jadinya seakan-akan kita yang menentukan segalanya, kita meminta dengan paksa. Dan akhirnya kalau pun Allah memberikannya maka tak selalu itu yang terbaik. Boleh jadi Allah tidak menghulurkannya dengan kelembutan tapi melemparkannya dengan marah kerana niat kita yang terkotor.

Maka setelah ini wahai jiwa, jangan kau hanyut dalam nestapa jiwa berpanjangan terhadap apa-apa yang luput darimu. Setelah ini harus benar-benar difikirkan bahawa apa-apa yang kita rasa perlu di dunia ini harus benar-benar perlu, bila ada relevannya dengan harapan kita akan bahagia di akhirat. Kerana seorang Mukmin tidak hidup untuk dunia tetapi menjadikan dunia untuk mencari hidup yang sesungguhnya : hidup di akhirat kelak.

Maka sudahlah, jangan kau tangisi apa yang bukan milikmu!

Jika diberi pilihan...



jika diberi pilihan lima insan yang terpenting dalam hidup kita siapakah yang kita pilih.....? Pilihan sememangnya di atas tangan kita sendiri... cuma apa yang ingin dibicarakan di sini, fikir-fikirkanlah..

ada kebenaran kata2 dalam kisah ini:

Menjelang istirehat, sang pengajar mengajak mahasiswanya untuk melakukan suatu permainan. “Siapakah orang yang paling penting dalam kehidupan kalian ?” Pengajar pun meminta bantuan seorang mahasiswa maju ke depan kelas dan mulai melakukan permainan itu.

“Silakan tulis 20 nama yang paling dekat dengan kehidupan Anda saat ini”

Mahasiswa perempuan itu pun menuliskan 20 nama di papan tulis. Ada nama tetangga, teman sepejabat, saudara, orang-orang terkasih, teman sekampus dan lain-lainnya. Kemudian pengajar itu mempersilakan memilih, dengan mencoret satu nama yang dianggap tidak penting. Lalu mahasiswi itu mencoret satu nama, nama tetangganya.
Selanjutnya pengajar itu mempersilakan lagi mahasiswinya mencoret satu nama yang tersisa dan mahasiswi itu pun melakukannya, sekarang ia mencoret nama teman sekampusnya. Begitu seterusnya.

Sampai pada akhirnya di papan tulis hanya tersisa 3 nama. Nama orang tuanya, nama suami serta nama anaknya. Di dalam kelas tiba-tiba terasa begitu sunyi. Semua mahasiswa mengalihkan pandangan ke pengajar. Meneka-neka apa yang selanjutnya akan dikatakan oleh pengajar itu. Ataukah, selesai sudah tak ada lagi yang harus di pilih.

Namun di keheningan kelas sang pengajar berkata: “Coret satu lagi!”

Dengan perlahan dan agak ragu siswi itu mengambil penanya dan mencoret satu nama. Nama orang tuanya.

“Silakan coret satu lagi!”

Tampak mahasiswi itu larut dalam permainan ini. Ia gelisah. Ia mengangkat penanya tinggi-tinggi dan mencoret nama yang teratas dia tulis sebelumnya. Nama anaknya. Seketika itu pun pecah isak tangis di kelas.

Setelah suasana sedikit tenang, pengajar itu lalu bertanya:
“Orang terkasih Anda bukan orang tua dan anak Anda? Orang tua yang melahirkan dan membesarkan Anda. Anda yang melahirkan anak. Sedang suami bisa dicari lagi. Mengapa Anda memilih susuk suami sebagai orang yang paling penting dan sulit dipisahkan?”

Semua mata tertuju pada mahasiswi yang masih berada di depan kelas. Menunggu apa yang hendak dikatakannya. “Waktu akan berlalu, orang tua akan pergi meninggalkan saya. Anak pun demikian. Jika ia telah dewasa dan menikah, ia akan meninggalkan saya juga. Yang benar-benar bisa menemani saya dalam hidup ini hanyalah suami saya.”

Kehidupan itu bagaikan bawang bombay. Ketika di kupas selapis demi selapis, akan habis. Dan adakalanya membuat kita menangis.

Benarkah Itu Cinta ??



Menurut kalian ??

Semoga kita semua dalam keadaan sihat dalam lindungan rahmat ALLAH SWT. Alhamdulillah masih dberi nikmat bernafas di atas muka bumi ALLAH SWT ini. Semoga kita menjadi hamba-hambaNya yang bersyukur..

Setiap insan memiliki hati dan setiap hati itu memiliki cinta. Hati adalah tempat bersemayamnya cinta dan bersemayamnya cinta di hati itu menjadikan kita sebagai insan. Begitulah eratnya antara Insan, Hati & Cinta. Tidak dapat dan tidak mungkin dapat dipisahkan.

Saya sering ditanya "Berdosakah apabila jatuh cinta pada seseorang?". "Alhamdulillah kamu adalah manusia normal". Itulah kebiasaannya respons pertama saya. Hati kita memang mudah jatuh cinta dan mudah pula membenci. Bahkan kadang-kadang kita sangat cintakan seseorang kemudian dia pulalah yang paling kita benci. Kecintaan kadang-kadang menjadikan kita seperti lembu yang dicucuk hidung hingga boleh diseret kemana-mana sahaja walaupun ke lembah kehinaan dan kotor. Tetapi cinta juga boleh mengangkat kita tinggi bahkan lebih tinggi dan mulia dari malaikat. Itulah cinta, penuh dengan keajaiban.

Islam tidak pernah melarang kita untuk jatuh cinta atau dicintai. Bahkan Islam tidak pernah menggambarkan cinta itu hina dan keji sehinggalah cinta itu sendiri dikuasai nafsu dan diukur dengan nilai-nilai cetek dan sementara tanpa dihubungkan dengan nilai Iman dan kehidupan akhirat yang kekal abadi. 

Bukankah cinta itu suci, sesuci embun pagi. Bukankah cinta itu mulia dan tinggi. Bukankah cinta itu datang dari kebersihan hati lalu melahirkan kemuliaan budi, kasih dan kepekaan jiwa. 
Benarkah itu cinta, Kalau kita semakin keji dan hina? Benarkah itu cinta? kalau kita semakin bodoh dan lupa kemuliaan diri? Benarkah itu cinta? kalau kehidupan kita hilang pedoman hingga akhirnya kita terdampar dipantai maksiat? Benarkah itu cinta? kalau kita lupa diri hingga tercampak ke lembah yang hina dina? Benarkah cinta yang menjadikan kita bodoh, hina, keji dan lupa diri? Benarkah cinta yang menjadikan hati kita hitam dan kotor hingga diri kita tidak lagi 'suci'? Benarkah cinta yang menjadikan kita sesat dalam kehidupan? Benarkah cinta yang menjadikan kita lupa dari mana kita datang, untuk apa didatangkan dan kemana akhirnya kehidupan?

Benarkah itu cinta atau nafsu yang menggoda atau syaitan yang memperdaya atau iman yang semakin kehilangan nyala? Benarkah itu cinta atau kejahilan yang menguasai atau dunia yang memperdaya diri atau kita yang buta dan lupa?

Buta terhadap kebenaran dan iman.. Buta terhadap kemuliaan dan ketinggian.. Lupa terhadap syaitan yang penuh kebencian.. Lupa terhadap nafsu yang memperdayakan insan.. Bukankah kita semua inginkan kemuliaan? Bukankah kita semua mencari kebahagiaan? Bukankah kita semua mencari 'jalan pulang' ?Kenapa kehinaan yang datang? Kenapa tiada lagi damai dan ketenangan? Kenapa kita tersesat di pertengahan jalan? Kenapa kita terlupa 'jalan pulang' ?Benarkah itu cinta? Atau kita yang diperdaya kehinaan yang dihias hingga mempesonakan kesementaraan dinampakkan kekal? Segala yang busuk terbau harum.. Segala yang keji ternampak indah..

Benarkah itu cinta? Untuk menjawab persoalan ini memerlukan jiwa yang bersih dan iman yang benar bukan nafsu dan kejahilan. Cuba kita hitung dengan kebenaran, berapa ramai yang tewas dalam pelukan cinta sedangkan semalamnya dia adalah lelaki atau wanita mulia. Cuba kita tanyakan iman kita berapa ramai yang mendirikan rumahtangga atas dasar 'cinta pertama' dan berapa ramai yang mampu mempertahankan mahligai cinta itu hingga keakhir hayat mereka. Cuba kita buka mata hati kita dan kita lihat dunia cinta ini dengan ilmu, iman, kebenaran dan kesedaran.

Ya, benar cinta itu membahagiakan bukan memperdayakan. Kita tidak inginkan kebahagiaan yang bersifat sementara dan kebahagiaan sementara ini tak lebih dari 'kosmetik' sahaja. kita perlukan cinta bukan 'kosmetik cinta'. Kita perlukan cinta kerana kita perlukan kebahagiaan bukan kerana cinta itu sendiri. Jadi kalau ada orang yang sedang bercinta saya mohon 'teruskan percintaan anda'. Cinta itu tenang dan membahagiakan. Cinta itu menjadikan kita mulia dan tinggi. Mulia dan tinggi disisi ArRahman dan ArRahim sumber dan simbol cinta hakiki. Kalau ada yang masih belum jatuh cinta. Ayuh, carilah cinta anda kerana ianya menghidupkan hati, membuka mata dan memimpin jiwa.

Saturday, 23 July 2011

lelaki



Lelaki yang bijak sentiasa berusaha menjadi pelindung kepada wanita.

Lelaki yang bijak takkan meminta dan mengharapkan sesuatu yang belum menjadi haknya.

Lelaki yang bijak sentiasa menjaga pandangan mata dan hatinya.

Lelaki yang bijak menyedari bahawa seorang perempuan itu hanya mahu dirinya dihormati.

Lelaki yang bijak hanya mahukan wanita yang terbaik untuk menjadi suri hidupnya.

Jadilah pelindung kepada kaum Hawa dengan tidak memandang kami.

Jadilah pelindung kepada kami dengan menambahkan ilmu dengan amalmu, supaya nanti apabila tiba masanya, dapat kalian menjadi pemimpin keluarga yang dihormati.

Jadilah pelindung kepada kami dengan menjaga sebaik-baiknya akhlakmu.

Jadilah pelindung yang terbaik dengan mencontohi Rasulmu!

Lelaki yang pintar sentiasa risau dirinya akan membawa fitnah kepada wanita,

Lelaki yang pintar tidak akan sekali-kali gentar apabila seorang wanita bertindak tegas terhadapnya kerana dia sedar itulah wanita sejati! Yang mempunyai harga diri, yang takut kepada Ilahi.

Lelaki yang pintar takkan risau dan gusar dengan status single kerana dia tahu dengan izinNya kelak dia akan berjabat dengan seorang wali yang bakal memberikan titik noktah kepada status tersebut!

Lelaki yang baik takkan berusaha mendekati, meskipun dengan niat yang suci, kerana dia sentiasa menyedari, niat mungkin terpesong sekalipun begitu murni, kerana dia mengakui, makhluk bertanduk dua sentiasa "ready"! Ingatlah, Dia jua yang Maha Memerhati.

Wabishah bin Ma'bad berkata: Aku mendatangi Rasulullah dan baginda bertanya "Engkau datang untuk bertanya tentang kebajikan?" Aku menjawab, "Ya, benar." Baginda bersabda, "Tanyakan pada hatimu sendiri! Kebaikan adalah sesuatu yang membuat jiwamu tenang dan hatimu tenteram, sedangkan dosa adalah sesuatu yang menimbulkan keraguan dalam jiwa dan rasa gundah dalam dada, meski telah berulang kali manusia memberi fatwa kepadamu."
(Hadis riwayat Imam Ahmad)

Tiada gunanya segala apa yang diperkatakan andainya hati kita tertutup daripada kebenaran. Bersihkanlah hati kita, sesungguhnya itulah anggota yang paling berharga. Disebabkan kerosakan hati itulah berlakunya kerosakan-kerosakan yang lain. Rajin-rajinkanlah membersihkan hati.

...................... :)



Cinta yang bertandang di lubuk hati setiap insan itu fitrah yang merupakan anugerah dari Maha Pencinta. Hakikatnya asal kejadian cinta itu bersih dan suci tetapi malangnya ia cemari oleh debu-debu maksiat yang dicipta oleh manusia sendiri. Terkadang terfikir sendiri untuk apa menikmati cinta sebelum berkahwin? Bimbang ia menjadi tawar dan hambar. Bukankah itu menghilangkan barakah dan kemanisan di alam rumah tangga kelak.

Jika ditanya pada setiap orang tentang impian masing-masing dalam membina rumahtangga jawapan yang diterima pasti adalah ingin membina "baitul muslim" dan sebagai wasilah untuk peningkatan hidup juga mampu memberikan sesuatu yg bermanfaat kepada agama. Tetapi bagaimana untuk membina baitul muslim andai di permulaannya sudah dicemari. Barakah yang Allah SWT janjikan itu hanya ada buat ikatan yang terpelihara.

Untuk itu wahai para mujahid dan mujahidah, jika kalian belum berkahwin, kejarlah Allah SWT sebelum mengejar cinta Adam dan Hawa. Tanpa redha Allah SWT, andai dirinya kau miliki sekalipun, kau pasti takkan bahagia. Percayalah. Sia-sia segala usaha yang kau curahkan atas dasar yang tidak diredhai Allah. Ianya hanya meluputkan berkat daripada hidupmu. Peliharalah kesucian cinta yang kerap teruji di alam remaja, cintailah Allah, nescaya cinta pasangan soleh/ah turut kau miliki.

Andai dirimu jatuh cinta kuatkanlah prinsip dirimu dengan hadis ini: "Sesiapa yang jatuh cinta, lalu dia memelihara kesucian dirinya dan bersabar hingga meninggal dunia, maka dia adalah seorang yang syahid."
(Riwayat Hakim, Ibn Asakir, al-Dailami dan lain-lain)

Seorang penyair arab berkata tentang bahana cinta,

Cinta merupakan anugerah takdir,
Pertama kali datang terlihat bak air yang tenang.
Namun ketika seseorang yang bersangkutan menerjuninya,
Tenggelamlah ia didalamnya, tak tertolong lagi.

Berikanlah cintamu pada yang layak menerimanya. Cintai dia kerana agama pada dirinya kerana itu jaminan bahagia buatmu dunia dan akhirat. Daripada Abu Hurairah r.a bahawa Nabi SAW bersabda,

"Dinikahi wanita itu kerana empat perkara: kerana hartanya dan kerana keturunannya dan kerana kecantikannya dan kerana agamanya, maka pilihlah yang mempunyai (mengamalkan) agama, ia menyenangkan kamu."

Inilah ukuran yang diajar oleh Rasulullah SAW. Berbahagialah dirimu dan semoga dirimu dicintai Allah SWT.."Aku mencintaimu kerana agamamu. Jika hilang agamamu dari dirimu, maka hilanglah cintaku padamu."
(Imam al-Nawawi)

Serahkan hatimu pada ALLAH, nescaya akan diserahkanNYA kepada pemilik yang terbaik.. Milikilah hatiku dengan izin ALLAH, milikilah cintaku kerana cintaNYA, milikilah diriku kerana agamaNYA, milikilah jiwaku keranaNYA..

bismillahirrahmanirrahim...



rintihan sekeping HATI.. ya Allah, pemilik abadi HATI setiap hamba2Nya.. 
andai si dia dapat mendengar dan membaca apa yang terbuku di HATI ini... khabarkanlah padanya ya Allah.. agar aku dan si dia merasa tenang....

khabarkanlah pada si dia, aku ada pesanan untuknya,
Tolong beritahu si dia, cinta yang agung hanyalah cintaNya,
Tolong khabarkan padanya, cinta manusia bakal membuatnya alpa,
nasihatkanlah dia, jangan mencintaiku lebih dari dia mencintai Yang Maha Esa,
Tolong nasihatkan dia, jangan mengingatku melebihi dari dia mengingati Yang Maha Kuasa,
khabarkanlah padanya, jangan mendoakanku melebihi doa dia kepada ibu bapanya....

katakanlah padanya, dahulukan Allah kerana di situ ada syurga,
katakanlah padanya, dahulukan ibu bapanya kerana di telapak itu syurganya,
ingatkanlah si dia, aku terpikat kerana imannya bukan rupanya,
ingatkanlah si dia, aku lebih cintakan zuhudnya bukan hartanya,
ingatkanlah dirinya, aku kasihinya kerana santunnya,
tegurilah dirinya, ketika dia mulai mengagungkan cinta manusia....

tegurilah si dia, bila dia tenggelam dalam angan-angannya,
ingatkanlah dirinya, andai nafsu mengawal fikirannya,
sedarkanlah si dia, aku milik Yang Maha Esa,
nasihati… dan sedarkanlah si dia, tanggungjawabnya besar untuk dirinya..

sabarkanlah dirinya ya Allah, andai diri enggan dirapati kerana menjaga batasan cinta,
sabarkanlah dia, ketika jarak menjadi penyebab bertambah rindunya,
pesankanlah padanya, aku tidak mahu menjadi fitnah besar kepadanya,
pesankanlah pada dirinya, aku tidak mahu menjadi puncak kegagalannya,
pesankanlah padanya ya Allah, aku membiarkan Yang Esa menjaga dirinya,
khabarkanlah pada si dia, aku tidak mahu membuat dia terlena....

khabarkanlah padanya ya Allah, aku mahu dia berjaya dalam impian dan cita-citanya,
khabarkan juga padanya, jadilah penyokong dalam kejayaanku,
sampaikanlah pada dirinya, aku mendambakan cinta suci yang terjaga,
sampaikanlah pada si dia, cinta kerana Allah tidak ternilai harganya,
khabarkanlah padanya, hubungan ini terjaga selagi dia menjaga hubungan dengan Yang Maha Kuasa,
ku mohon ya Allah, sampaikan kepada si dia kerana aku tidak mampu memberitahunya sendiri...

~yang teristimewa untukmu :aku yang unik:… bakal makmumku …~

Islam tidak melarang manusia daripada rasa cinta, namun arahkanlah rasa cinta itu agar berjalan di atas landasan yang menjaga martabat kehormatan, baik wanita mahupun lelaki. ketika kita jatuh cinta, perlu berhati-hati… ibaratnya minum air laut, semakin di minum semakin haus. Cinta yang sejati adalah cinta yang tumbuh selepas akad nikah…

kendalikanlah rasa cinta dengan menjaga pandangan, tidak berkhalwat atau berdua-duaan dalam bentuk apapun dan tidak saling bersentuhan apatah lagi bercium dan berpelukan, memang jelas haramnya..

sabda Rasulullah SAW yang bermaksud: “Janganlah seorang lelaki dan wanita berkhalwat (berduaan di tempat sepi), sebab syaitan menemaninya, janganlah salah seorang daripada kalian berkhalwat dengan wanita, kecuali disertai dengan mahramnya.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)

Jika bimbang keterlanjuran cinta, alihkan rasa cinta itu kepada Allah dengan membanyakkan selawat, zikir, istighfar dan solat sehingga kita tidak diperdayakan oleh nafsu. Apabila kita hampir tewas, nafsulah yang telah memperdayakan kita.

CINTA itu sebahagian daripada fitrah manusia. Azalinya memang sudah ada dalam diri kita. Bersyukurlah ketika diberi rasa cinta dan mampu menyingkap rasa cinta itu dengan tepat dan menurut syari’ah.

Bercinta tidak salah jika diniatkan untuk menuju alam perkahwinan yang diredhai Allah. Nabi Muhammad SAW berpesan tentang cinta yang diriwayatkan Abdullah bin Mas'ud: “Wahai generasi muda, barang siapa di antara kalian mampu serta berkeinginan untuk bernikah. Kerana sesungguhnya pernikahan itu dapat menundukkan pandangan mata dan memelihara kemaluan. Dan barang siapa di antara kalian belum mampu, maka hendaklah berpuasa, kerana puasa itu dapat menjadi penghalang untuk melawan gejolak nafsu.” (Hadis riwayat Bukhari, Muslim, Ibnu Majah, dan Tirmidzi)

Apabila kita sudah membetulkan niat, maka kita mesti menjadikan diri kita ‘solehah’ agar si dia yang soleh juga akan datang menemui kita atau ditemukan Allah. ingatlah bahawa jodoh adalah ketentuan Allah, manusia hanya boleh merancang dan berusaha tetapi Allah yang menentukan. Kita cuma dapat berusaha mencari jodoh yang baik menurut Islam.

Firman Allah yang bermaksud: “Dijadikan indah pada pandangan manusia, kecintaan kepada apa-apa yang diinginkan iaitu wanita, anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia dan di sisi Allah tempat kembali yang baik.”
(Surah al-Imran, ayat 14)

aku, kamu dan kalian semua….

Cinta paling tinggi martabatnya adalah cinta kerana Allah, bertemu dan berpisah kerana Allah. “Cinta itu berkembang. Kita tidak jatuh cinta. Cinta pandang pertama adalah satu mitos. Sebenarnya perasaan cinta itu berkembang dari semasa ke semasa. Lebih lama kita memahami, mengenali seseorang itu, akan lebih dalam perasaan cinta. Namun, menurut beberapa kajian dan perkongsian pengalaman, ternyata cinta pertama tidak diperlukan sebagai asas kebahagiaan tetapi boleh membantu untuk mencapai kebahagiaan…”

Wallahu’alam… moga mendapat manfaat bersama…

Kisah Cinta :: Pemuda Zuhud dan Gadis Cantik ::


Bersumber dari Raja’ bin Umar An-Nakha’i, dia pernah bercerita: “Dahulu di kota Kufah tinggallah seorang pemuda tampan rupawan yang tekun dan rajin beribadat, dan dia termasuk salah seorang ahli zuhud. Suatu hari pemuda itu singgah di kalangan kaum An-Nakha’ dan di sana dia bertemu dengan seorang gadis yang cantik. Sejak melihatnya pertama kali, dia pun jatuh hati dan tergila-gila oleh kecantikannya. Demikian juga si gadis yang merasakan hal serupa sejak pertama melihat pemuda itu. Si pemuda lalu mengutus seseorang untuk meminangnya tetapi ternyata gadis tersebut telah dipertunangkan dengan putera bapa saudaranya.

Mendengar keterangan ayah si gadis itu, mereka berdua menahan beban cinta yang sangat berat. Si gadis tadi kemudian mengutus seorang hambanya untuk menyampaikan sepucuk surat kepada pemuda tambatan hatinya: “Aku tahu betapa engkau sangat mencintaiku dan kerananya, betapa besar penderitaanku terhadap dirimu sekalipun cintaku tetap untukmu. Seandainya engkau berkenan, aku akan datang berkunjung ke rumahmu atau aku akan memberikan kemudahan kepadamu bila engkau mahu datang ke rumahku.”

Setelah membaca isi surat tersebut, si pemuda kacak itu pun berkata kepada utusan wanita pujaan hatinya, “Kedua tawaran itu tidak ada satu pun yang kupilih! Sesungguhnya aku takut akan seksaan hari yang besar bila aku sampai derhaka kepada Tuhanku. Aku juga takut akan neraka yang api dan jilatannya tidak pernah surut dan padam.”

Pulanglah utusan kekasihnya itu dan dia pun menyampaikan segala yang disampaikan oleh pemuda itu. Si gadis lalu berkata, “Selamanya aku belum pernah menemui seorang yang zuhud dan selalu takut kepada Allah SWT seperti dia. Demi Allah, tidak seorang pun yang layak mendapatkan gelaran kemuliaan kecuali dia, sedangkan kebanyakan orang adalah munafik.”

Setelah berkata demikian, gadis itu lalu melepas segala urusan duniawinya serta membuang jauh-jauh segala sesuatu yang berkaitan dengan dunia. Dia pun memakai pakaian dari tenunan kasar dan sejak itu tekun beribadat, sementara hatinya merana, badannya juga kurus oleh beban cintanya yang besar kepada pemuda yang dicintainya. Dan kerinduannya yang mendalam menyelimuti sepanjang hidupnya hingga akhir hayatnya.

Setelah gadis itu meninggal dunia, sang pemuda sering pula berziarah ke makamnya. Pada suatu ketika dia bermimpi seakan-akan melihat kekasihnya dalam keadaan yang sangat menyenangkan. Pemuda itu pun bertanya, “Bagaimana keadaanmu dan apa yang kau dapatkan setelah berpisah denganku?”

Gadis kekasihnya itu menjawab dengan menyenandungkan untaian syair:

Kasih...
cinta yang terindah adalah mencintaimu,
sebuah cinta yang membawa kepada kebajikan.
Cinta yang indah hingga angin syurga berasa malu
burung syurga menjauh
dan malaikat menutup pintu.

Mendengar penuturan kekasihnya itu, pemuda tersebut lalu bertanya kepadanya, “Di mana engkau berada?”

Kekasihnya menjawab dengan melantunkan syair:

Aku berada dalam kenikmatan
dan kehidupan yang tiada mungkin berakhir
berada dalam syurga abadi yang dijaga oleh para malaikat
yang tidak mungkin binasa
yang akan menunggu ketibaanmu, wahai kekasih

Pemuda itu kembali berkata kepada kekasihnya, “Di sana aku mohon agar engkau selalu mengingatiku dan sebaliknya aku pun tidak dapat melupakanmu!”

“Dan demi Allah, aku juga tidak akan melupakan dirimu. Sungguh, aku telah memohon untukmu kepada Tuhanku juga Tuhanmu dengan kesungguhan hati, sehingga Allah berkenan memberikan pertolongan kepadaku!” jawab gadis kekasihnya itu.

Pemuda itu kembali berkata kepadanya, “Bila aku dapat melihatmu kembali?”

“Tak lama lagi engkau akan datang menyusulku kemari,” jawab kekasihnya.

Tujuh hari sejak pemuda itu bermimpi bertemu dengan kekasihnya, ia meninggal dunia. Semoga Allah sentiasa mencurahkan kasih sayangNya kepada mereka berdua dan mempertemukannya kembali di syurga.

LOVE STORY: Saidina Ali & Fatimah Az-Zahrah


Dipendamkan di dalam hatinya, yang tidak diceritakan kepada sesiapa tentang perasaan hatinya. Tertarik dirinya seorang gadis, yang punya peribadi tinggi, paras yang cantik, kecekalan yang kuat, apatah lagi ibadahnya, hasil didikan ayahnya yang dicintai oleh umat manusia, yakni Rasulullah SAW. Itulah Fatimah Az-Zahrah, puteri kesayangan Nabi Muhammad, serikandi berperibadi mulia.

Dia sedar, dirinya tidak punya apa-apa untuk meminang puteri Rasulullah. Hanya usaha dengan bekerja supaya dapat merealisasikan cintanya. Itulah Ali, sepupu baginda sendiri. Sehingga beliau tersentap, mendengar perkhabaran bahawa sahabat mulia nabi, Abu Bakar As-Siddiq, melamar Fatimah. "Allah mengujiku rupanya”, begitu batin ’Ali. Ia merasa diuji kerana merasa apalah dia dibanding Abu Bakar. Kedudukan di sisi Nabi? Abu Bakar lebih utama, mungkin dia bukan kerabat dekat Nabi seperti Ali, namun keimanan dan pembelaannya pada Allah dan RasulNya tak tertanding. Lihatlah bagaimana Abu Bakar menjadi kawan perjalanan Nabi dalam hijrah sementara Ali bertugas menggantikan beliau untuk menanti maut di ranjangnya. Lihatlah juga bagaimana Abu Bakar berdakwah. Lihatlah berapa banyak tokoh bangsawan dan saudagar Makkah yang masuk Islam kerana sentuhan Abu Bakar; Utsman, Abdurrahman ibn ’Auf, Thalhah, Zubair, Sa’d ibn Abi Waqqash, Mush’ab. Ini yang tak mungkin dilakukan kanak-kanak kurang pergaulan seperti Ali. Lihatlah berapa banyak budak muslim yang dibebaskan dan para faqir yang dibela Abu Bakar; Bilal, Khabbab, keluarga Yassir, Abdullah ibn Mas’ud. Dan siapa budak yang dibebaskan Ali? Dari segi kewangan, Abu Bakar sang saudagar, insyaAllah lebih dapat membahagiakan Fatimah. Ali hanya pemuda miskin dari keluarga miskin. "Inilah persaudaraan dan cinta”, gumam ’Ali. ”Aku mengutamakan Abu Bakar atas diriku, aku mengutamakan kebahagiaan Fatimah atas cintaku.”

Namun, sinar masih ada buatnya. Perkhabaran diterima bahawa pinangan Abu Bakar ditolak baik oleh Nabi. Ini menaikkan semangat beliau untuk berusaha mempersiapkan diri. Tapi, ujian itu bukan setakat disitu, kali ini perkhabaran lain diterima olehnya. Umar Al-Khatab, seorang sahabat gagah perkasa, menggerunkan musuh Islam dan dia pula cuba meminang Fatimah. Seorang lelaki yang terang-terangan mengisytiharkan keIslamannya, yang nyata membuatkan muslimin dan muslimat ketika itu yang dilanda ketakutan oleh tentangan kafir quraisy mula berani mendongak muka, seorang lelaki yang membuatkan syaitan berlari ketakutan. Ya, Al Faruq, sang pemisah kebenaran dan kebathilan itu juga datang melamar Fatimah. Ali mendengar sendiri betapa seringnya Nabi berkata, ”Aku datang bersama Abu Bakar dan Umar, aku keluar bersama Abu Bakar dan Umar, aku masuk bersama Abu Bakar dan Umar”. Betapa tinggi kedudukannya di sisi Rasulullah, di sisi ayah Fatimah. Ali redha kerana dia tahu Umar lagi layak darinya. Tetapi, sekali lagi peluang terbuka, tatkala perkhabaran diterimanya, bahawa pinangan Umar juga ditolak. Bagaimanakah sebenarnya menantu pilihan nabi, sedangkan dua sahabat baginda turut ditolak peminangannya?

Pada suatu hari Abu Bakar As-Shiddiq r.a., Umar Ibnul Khatab r.a. dan Sa’ad bin Mu’adz bersama-sama Rasulullah duduk dalam masjid. Pada kesempatan itu diperbincangkan antara lain persoalan puteri Rasulullah SAW. Saat itu baginda bertanya kepada Abu Bakar As-Shiddiq r.a “Apakah engkau bersedia menyampaikan persoalan Fatimah itu kepada Ali bin Abi Thalib?” Abu Bakar As-Shiddiq menyatakan kesediaanya. Ia beranjak untuk menghubungi Ali r.a.

Sewaktu Ali r.a. melihat datangnya Abu Bakar As-Shiddiq r.a. dgn tergopoh-gopoh dan terperanjat ia menyambutnya kemudian bertanya: “Anda datang membawa berita apa?” Setelah duduk beristirehat sejenak Abu Bakar As-Shiddiq r.a. segera menjelaskan persoalannya: “Hai Ali engkau adalah orang pertama yg beriman kepada Allah dan RasulNya serta mempunyai keutamaan lebih dibanding dengan orang lain. Semua sifat utama ada pada dirimu. Demikian pula engkau adalah kerabat Rasulullah SAW. Beberapa orang sahabat terkemuka telah menyampaikan lamaran kepada baginda untuk mempersunting puteri beliau. Lamaran itu telah beliau semua tolak. Beliau mengemukakan bahawa persoalan puterinya diserahkan kepada Allah SWT. Akan tetapi hai Ali apa sebab hingga sekarang engkau belum pernah menyebut-nyebut puteri beliau itu dan mengapa engkau tidak melamar untuk dirimu sendiri? Ku harap semoga Allah dan RasulNya akan menahan puteri itu untukmu.”

Mendengar perkataan Abu Bakar r.a. mata Saidina Ali r.a. berlinang air mata. Menanggapi kata-kata itu, Ali r.a. berkata: “Hai Abu Bakar, anda telah membuatkan hatiku bergoncang yang semulanya tenang. Anda telah mengingatkan sesuatu yang sudah kulupakan. Demi Allah aku memang menghendaki Fatimah tetapi yang menjadi penghalang satu-satunya bagiku ialah kerana aku tidak mempunyai apa-apa.” Abu Bakar r.a. terharu mendengar jawapan Ali itu. Untuk membesarkan dan menguatkan hati Imam Ali r.a. Abu Bakar r.a. berkata: “Hai Ali, janganlah engkau berkata seperti itu. Bagi Allah dan RasulNya dunia dan seisinya ini hanyalah ibarat debu bertaburan belaka!” Setelah berlangsung dialog seperlunya Abu Bakar r.a. berhasil mendorong keberanian Imam Ali r.a. untuk melamar puteri Rasulullah SAW.
Beberapa waktu kemudian Saidina Ali r.a. datang menghadap Rasulullah yang ketika itu sedang berada di tempat kediaman Ummu Salmah. Mendengar pintu diketuk orang, Ummu Salmah bertanya kepada Rasulullah : “Siapakah yg mengetuk pintu?” Rasulullah menjawab: “Bangunlah dan bukakan pintu baginya. Dia orang yang dicintai Allah dan RasulNya dan ia pun mencintai Allah dan RasulNya!” Jawapan Nabi Muhammad itu belum memuaskan Ummu Salmah r.a. Ia bertanya lagi: “Ya tetapi siapakah dia itu?” “Dia saudaraku orang kesayanganku!” jawab Nabi Muhammad.

Tercantum dalam banyak riwayat bahawa Ummu Salmah di kemudian hari mengisahkan pengalamannya sendiri mengenai kunjungan Saidina Ali r.a. kepada Nabi Muhammad s.a.w. itu: “Aku berdiri cepat-cepat menuju ke pintu sampai kakiku terantuk-antuk. Setelah pintu kubuka ternyata orang yang datang itu ialah Ali bin Abi Thalib. Aku lalu kembali ke tempat semula. Ia masuk kemudian mengucapkan salam dan dijawab oleh Rasulullah . Ia dipersilakan duduk di depan beliau. Ali bin Abi Thalib menundukkan kepala seolah-olah mempunyai maksud tetapi malu hendak mengutarakannya. Rasulullah mendahului berkata: “Hai Ali nampaknya engkau mempunyai suatu keperluan. Katakanlah apa yang ada dalam fikiranmu. Apa saja yang engkau perlukan akan kau peroleh dariku!”
Mendengar kata-kata Rasulullah SAW yang demikian itu lahirlah keberanian Ali bin Abi Thalib untuk berkata: “Maafkanlah ya Rasulullah. Anda tentu ingat bahawa anda telah mengambil aku dari pakcikmu Abu Thalib dan makcikmu Fatimah binti Asad di kala aku masih kanak-kanak dan belum mengerti apa-apa. Sesungguhnya Allah telah memberi hidayat kepadaku melalui anda juga. Dan anda ya Rasulullah adalah tempat aku bernaung dan anda jugalah yang menjadi wasilahku di dunia dan akhirat.
Setelah Allah membesarkan diriku dan sekarang menjadi dewasa aku ingin berumah tangga; hidup bersama seorang isteri. Sekarang aku datang menghadap untuk melamar puteri anda Fatimah. Ya Rasulullah apakah anda berkenan menyetujui dan menikahkan diriku dengan Fatimah?” Ummu Salmah melanjutkan kisahnya: “Saat itu kulihat wajah Rasulullah nampak berseri-seri. Sambil tersenyum beliau berkata kepada Ali bin Abi Thalib: “Hai Ali apakah engkau mempunyai suatu bekal mas kahwin?” “Demi Allah” jawab Ali bin Abi Thalib dengan terus terang “Anda sendiri mengetahui bagaimana keadaanku tak ada sesuatu tentang diriku yg tidak anda ketahui. Aku tidak mempunyai apa-apa selain sebuah baju besi sebilah pedang dan seekor unta.”“Tentang pedangmu itu” kata Rasulullah menanggapi jawapan Ali bin Abi Thalib “engkau tetap memerlukannya untuk perjuangan di jalan Allah. Dan untamu itu engkau juga perlu buat keperluan mengambil air bagi keluargamu dan juga engkau memerlukannya dalam perjalanan jauh. Oleh kerana itu aku hendak menikahkan engkau hanya atas dasar mas kahwin sebuah baju besi saja.

Aku puas menerima barang itu dari tanganmu. Hai Ali engkau wajib bergembira sebab Allah ‘Azza wa­jalla sebenarnya sudah lebih dahulu menikahkan engkau di langit sebelum aku menikahkan engkau di bumi!” Demikian riwayat yang diceritakan Ummu Salmah r.a. Setelah segala-galanya siap dengan perasaan puas dan hati gembira dgn disaksikan oleh para sahabat Rasulullah SAW mengucapkan kata-kata ijab kabul pernikahan puterinya: “Bahwasanya Allah SWT memerintahkan aku supaya menikahkan engkau Fatimah atas dasar mas kahwin 400 dirham. Mudah-mudahan engkau dapat menerima hal itu.” “Ya Rasulullah, itu ku terima dgn baik” jawab Ali bin Abi Thalib r.a. dalam pernikahan itu. Inilah jalan cinta para pejuang. Jalan yang mempertemukan cinta dan semua perasaan dengan tanggungjawab. Cinta tak pernah meminta untuk menanti. Seperti Ali. Ia mempersilakan. Atau mengambil kesempatan. Yang pertama adalah pengorbanan. Yang kedua adalah keberanian.

Dan ternyata tak kurang juga yang dilakukan oleh Puteri Sang Nabi, dalam suatu riwayat dikisahkan, bahawa suatu hari, Fatimah berkata kepada Ali: “Maafkan aku, kerana sebelum menikah denganmu. Aku pernah satu kali merasakan jatuh cinta pada seorang pemuda” Ali terkejut dan berkata, “Jikalau begitu, mengapakah engkau mahu menikah denganku? Dan Siapakah pemuda itu” Sambil tersenyum Fatimah berkata, “Ya, kerana pemuda itu adalah dirimu”... SubhanAllah...





‎:: Isteriku itu adalah sebaik-baik wanita bagiku! - Redha Seorang Suami ::

Seorang lelaki telah berumah-tangga dengan seorang wanita solehah. Hasil dari perkahwinan ini pasangan tersebut telah dikurniakan beberapa orang anak lelaki dan perempuan, kehidupan mereka sekeluarga sungguh bahagia dan sejahtera.

Si isteri sewaktu hidupnya, adalah seoarang wanita yang beriman dan bertaqwa, berakhlak mulia dan rajin beribadah, ia juga adalah isteri yang setia dan taat kepada suaminya, seorang ibu yang penyayang dan sebaik-baik pendidik kepada anak-anak-anaknya.

Rumah tangga yang indah ini kekal selama 22 tahun, sehinggalah si isteri meninggal dunia. Setelah jenazah si isteri diuruskan dengan sempurna, disolatkan dan dikebumikan, maka semua ahli-keluarga, saudara-mara dan kaum-kerabat berhimpun di rumah si suami untuk mengucapkan takziah. Kesemua yang berhimpun itu mahu mengucapkan kata-kata yang boleh meringankan dan mengurangkan rasa pilu dan kesedihan si suami kerana kehilangan isteri yang paling dikasihi dan dicintai.

Namun demikian, sebelum sempat sesiapapun berkata-kata, si suami telah berkata:
" semoga tidak ada sesiapapun dari kamu yang mengucapkan takziah kepadaku sebaliknya dengarlah kata-kata ku ini."

Semua yang berhimpun terkejut dan terdiam dengan kata-kata si suami itu..

Si suami meneruskan kata-katanya: "Demi Allah yang tiada Tuhan yang berhak disembah melainkanNya, sesungguhnya hari ini adalah hari yang paling bahagia dan gembira bagiku, lebih gembira dan bahagia dari malam pertamaku bersama isteriku itu.

Maha Suci Allah, sesungguhnya isteriku itu adalah sebaik-baik wanita bagiku kerana ia sentiasa mentaatiku, menguruskan diriku dan anak-anakku dengan sebaik-baiknya dan juga ia telah mendidik anak-anakku dengan sempurna. Aku sentiasa bercita-cita untuk membalas segala jasa-baik yang dilakukannya kepada diriku. Apabila ia meninggal dunia aku teringat sebuah hadith Nabi SAW ;

"Mana-mana wanita yang meninggal-dunia sedang suaminya redha kepadanya pasti akan masuk ke dalam Syurga."

Tatkala akan meletakkan jenazahnya di dalam lahad, aku telah meletakkan tanganku di kepalanya dan aku berkata: "Wahai Allah, Aku sesungguhnya redha kepadanya, maka redhailah ia." Ku ulang kata-kataku itu sehingga tenang dan puas hatiku..

Ketahuilah sekalian, sesungguhnya aku, di saat ini amat berbahagia dan bergembira, tidak dapat ku gambarkan kepada kalian betapa hebatnya kebahagiaan dan kegembiraan yang ku rasakan ini.

Maka barang siapa yang telah bercadang untuk mengucapkan takziah kepada ku atas kematian isteriku itu, maka janganlah kamu melakukannya. Sebaliknya ucapkanlah tahniah kepadaku kerana isteri telah meninggal dunia dalam keadaan aku redha kepadanya. Semoga Allah SWT menerima isteriku dengan keredhaanNya."

"Negaro Isle"

Di keda make atah wakaf, ado ore dok ngepen.
"PAS bodo, PAS tolol, keno sergoh DAP bue laluh negara Isle"
( Baso tolol abe mat JKKK ni) dale hati.
"Pah, buat negaro berkebajike. Buleh cayo ko kito ko ore PAS ni adik kakok?"
"Sebab DAP abis mutak belako ore2 PAS ni"
"Takut DAP wat malu kokre jah ore2 PAS ni, UMNO gok hok kate pa loni"
Sore anak muda paka jeans Levi's(kepala kain) bangun.
" Pah, demo wat kebajike takdok Isle la?? tak keno tu abe mat."
"Kito ni tolol jugok, jahil agama jugok tapi kito tahu jugak karo ni."
"Abe mat kalu nok kecek lebat pum mace la UMNO nk bt negara Isle."
"Baru buleh JKKK nk kecek banyok."

Template by:

Free Blog Templates